Saat Menteri Pendidikan Victoria Australia Penasaran dengan SMPN 2 Sleman

Saat Menteri Pendidikan Victoria Australia Penasaran dengan SMPN 2 Sleman
Saat Menteri Pendidikan Victoria Australia Penasaran dengan SMPN 2 Sleman

Saat Menteri Pendidikan Victoria Australia Penasaran dengan SMPN 2 Sleman

Saat Menteri Pendidikan Victoria Australia Penasaran dengan SMPN 2 Sleman
Saat Menteri Pendidikan Victoria Australia Penasaran dengan SMPN 2 Sleman

James Merlino, Menteri Pendidikan negara bagian Victoria Australia duduk di antara sejumlah siswi SMPN 2

Sleman yang sedang asyik membatik. Ia pun ikut menorehkan canting ke selembar kain, membentuk pola daun. Sayangnya, lilin yang digunakan terlalu banyak. Warnanya pun merembes keluar dari pola.

“Saya minta maaf membuat kain kalian berantakan,” ujar Merlino, Jumat (20/9/2019).

Ia melanjutkan percakapan dengan mereka. Tidak sepenuhnya, para murid bisa menjawab, walaupun mereka mengerti maksud dari tamu asingnya itu. Merlino banyak bertanya seputar batik. Para guru yang membantu menjelaskan.

Baca Juga

5 Jurus Pemkot Surabaya Perbaiki Kualitas Pendidikan
Aktivitas Pendidikan di Pekanbaru Masih Lumpuh karena Kabut Asap
RI Kejar Peningkatan Kerja Sama Ekonomi dan Pendidikan dengan Hungaria

Merlino tidak sendirian datang ke SMPN 2 Sleman. Ia bersama dengan empat orang anak buahnya yang juga bekerja di bidang pendidikan di Victoria Australia. Mereka adalah Chris Carpenter, Jenny Atta, Brett Stevens, dan Sophie Colquitt.

Kedatangannya ke Yogyakarta, khususnya Sleman, merupakan yang pertama kali.

Ia penasaran dengan sistem pendidikan di SMPN 2 Sleman.

Merlino banyak mendengar sistem pembelajaran di sekolah ini mirip dengan metode pembelajaran di sekolah-sekolah negara asalnya. Rasa keingintahuannya semakin kuat setelah mengetahui SMPN 2 Sleman ternyata terletak di pinggiran, bukan di wilayah perkotaan layaknya sekolah favorit kebanyakan.

“Sama sekali tidak mengecewakan, sekolah ini jadi contoh gerakan sekolah menyenangkan,

saya senang melihat kolaborasi sistem pembelajaran seperti ini, siswa senang terus dan mereka selalu siap belajar di sekolah,” tuturnya.

Ia melihat pendidikan dan sistem pembelajaran di SMPN 2 Sleman tidak jauh berbeda dengan sekolah-sekolah di Victoria, Australia. Menurut Merlino, akademik memang penting, tetapi yang tidak kalah penting adalah kemampuan siswa mengenal jati diri dan mengembangkan kapasitas serta mengekspresikan dirinya.

Merlino yang memiliki kerja sama dengan Sultan HB X dalam bidang pendidikan mengetahui Yogyakarta adalah ‘Kota Pelajar’. Meskipun demikian, ia enggan mengomentari sistem pendidikan di Indonesia secara umum.

 

Baca Juga :